.
Biarlah YM Berbicara - Bab 3 3:36 PM

AKU termangu sambil menongkat
dagu. Leka melayan perasaan
yang tidak menentu. Dua
minggu selepas kali terakhir Si Charming muncul di skrin
komputerku, lelaki itu menghilang lagi. Hancur luluh hati
ini setiap kali melihat bicaraku tidak berbalas. Hancur luluh
hatiku menanti munculnya Window yang aku rindui itu.
Sampai hati dia. Sudahnya lebih seminggu YMku terbiar sepi.
Malas aku nak buka. Buat sakit hati aku aja!
“Diya…”
“Hmmm...”
“Diya…”
“Apa?”
Sharifah mendengus perlahan. Bahuku ditepuk
lembut. Aku mengeluh. Sharifah ni memanglah,
mengganggu betul!
“Diya, pandanglah aku. Aku nak cakap ni.”
Aku menoleh. Memandang wajah Sharifah yang
tersengih senang. Kalaulah aku boleh seceria dia saat ini.
Tapi, apakan daya…
“Apa? Cakaplah…” sahutku malas.
Sharifah tidak bersuara. Cuma jarinya menunjuk ke
arah skrin komputer.
Aku kerutkan kening. Tidak faham maksud bahasa
isyarat yang Sharifah gunakan. Lantak kaulah Sherry. Malas
aku nak layan. Aku kembali merenung kosong ke skrin
komputerku. Renungan kosong yang tiada apa-apa makna.
“Diya… tengoklah sini!”
Aku sedikit tersentak. Terkejut dengan suara
Sharifah yang cukup dekat di telingaku. Aku tarik muka.
Geram disergah begitu. “Apa? Terkejut aku tau!”
Sharifah sengih. “Sorry. Kau pun satu, aku panggil
buat blur aja. Kenapa?”
Aku pandang wajah Sharifah dengan tidak
berkelip.
Sharifah tersengih lagi. “Janganlah pandang aku
macam tu. Kau bukan tak tahu aku gabra kau pandang aku
macam tu.”
Aku menjeling. Tahu pun takut.
“Apa dia?” soalku akhirnya.
“Ni haaa… cuba kau tengok ni.”
Aku memandang komputer Sharifah. Tak ada apaapa
pun.
“Apa?” soalku hairan.
Sharifah mendengus perlahan. “Kau on YM tak?”
Aku mencebik sambil menggeleng perlahan.
“Patut laaa. Ni ha, Prince Charming kau tanya
kenapa dah lama kau tak online?” ujar Sharifah membaca YM
di skrin komputernya.
Aku memandang Window di skrin komputer
Sharifah. Window milik Charming. Patutlah dari tadi duk
tunjuk komputernya. Rupa-rupanya ini yang dia nak beritahu
aku. Aku bangkit dari kerusi. Melangkah mendekati Sharifah.
“Apa dia cakap?” soalku dengan nada yang tidak
begitu mesra. Ada rasa cemburu berputik di hati. Cemburu
pada Sharifah kerana mendapat pesanan dari Charmingku.
Tak adil. Aku yang sapa dia berbakul-bakul, dia buat tak layan
aja. Sekarang dia boleh berkongsi cerita dengan kawan aku
pulak.
“Dia tanya pasal kaulah!”
“Tanya apa? Apa yang dia nak tahu? Tak boleh
tanya aku sendiri ke?”
“Ek eleh minah ni... jelous la pulak. Dia nak tanya
macam mana, kau tak on pun.”
Ya tak ya juga. Aku buat-buat selamba. “Mana ada
aku jelous? Aku tanya aja, dia nak apa?”
“Bacalah sendiri.”
“Tak naklah. Nanti kut ada apa-apa rahsia, aku
terbaca pulak!”
“Diya… kau ni memanglah. Rahsia apanya? Baca
ajalah! Kau ingat aku ada affair dengan Charming tu ke?
Kalau kau tak nak baca, biar aku yang baca!”
Aku senyum kecil. Sharifah ni, kadang-kadang
terlebih emosional pula. Aku tarik kerusi lalu duduk di
sebelah Sharifah.
“Mana?” soalku sambil meneliti Window di skrin
komputernya.

“Ni haaa. Yang kau tengok Window pakwe aku tu
apasal!”
Aku tersengih. Sharifah ni, kelakar juga. Ada ke
dengan kekasih hati pun boleh sembang dalam Yahoo
Mesengger.
“Dengan pakwe pun, kau layan YM ke?” tukasku.
“Yalah… kan jauh,” jawab Sharifah juga dengan
sengih yang panjang.
Aku menggeleng perlahan.
Charming: Mana pergi kawan awak yer?
Charming: Lama tak nampak.
Charming: Sibuk ke dia?
Aku termangu. Tidak tahu apa yang dirasakan saat
ini. Tersentuh juga hati ini apabila membaca kata-kata itu.
Dia cari aku ke? Dia masih ingatkan aku ke? Tidak. Aku tak
boleh lembut hati. Nanti yang makan hati bukan dia, tapi
aku. Aku mesti kuat. Aku harus belajar lupakan dia. Aku tidak
boleh terus layan perasaan.
“Apa lagi? Pergilah on YM kau. Dia mesti tengah
tunggu kau tu.”
“Tak adanya. Kalau aku kumpul pesanan aku kat
dia, aku rasa dah penuh tiga-tiga tong recycle bin kat depan
tu tau. Yang plastik, yang kaca, yang kertas, semuanya penuh.
Tahu tak? Tapi, satu pun dia tak balas. Sedih hati aku ni, Tuhan
aja yang tahu. Malas aku nak layan lagi. Buat sakit jiwa aja!”
“Aik! Macam marah aja,” sakat Sharifah sambil
tersengih.
Aku mengeluh perlahan. Perlahan juga aku bangkit
dari sisi Sharifah. Bergerak malas ke mejaku semula. “Bukan
marah, tapi geram!”

“Kau tak boleh nak salahkan dia, Diya.”
Aku merenung tepat ke wajah Sharifah. Dia
membela Si Charming tu? Ini tak boleh jadi. “Kau ni, kawan
dia ke kawan aku?”
“Kawan kaulah. Tapi, dalam kes kau ni, aku tak
boleh nak sokong kau. Sebab aku rasa ni semua silap kau
juga.”
Aku kerutkan kening. Apa pulak salah aku? “Apa
salah aku?”
“Yalah. Dah berapa puluh kali dia ajak kau keluar,
ajak jumpa? Kau jual mahal. Memang padanlah dengan
muka kau!”
“Kau ni Sherry… mulut dah ada insurans belum?
Kalau tak ada, better keep it shut. Okey?”
“Amboiii marah nampak!” ujar Sharifah bersama
gelak kecil.
Aku menjeling sekilas. Memang betul juga katakata
Sharifah. Aku mengeluh lagi. “Entahlah Sherry... malas
aku nak fikir.”
“Haaa… ni tengok, dia hantar lagi. Aku rasa dia
memang betul-betul nak cakap dengan kau la. Onlah…
kesian dia…” ujar Sharifah sambil jari telunjuknya menujah
ke skrin komputer.
Aku menggeleng perlahan. “Tak ada mood la. Aku
tahu dia bukan serius pun nak kawan dengan aku. Nanti aku
pulak yang makan hati sorang-sorang…”
“Mana kau tahu? Entah-entah ni jodoh kau. Siapa
tahu, kan?”
Aku sengih. Yalah tu… banyaklah Sharifah punya
jodoh.

“Dia suruh kau on YM la Diya!” gesa Sharifah.
“Kau tanyalah dia apa dia nak?”
“Aku pulak?”
“Tanya ajalah!”
“Okey!” balas Sharifah sepatah. Jari-jemarinya laju
menaip sesuatu. Kemudian dahinya berkerut merenung skrin
komputernya.
Aku sekadar memandang kosong gelagat Sharifah
itu.
Sharifah berpaling sambil tersenyum panjang.
“Nak tahu apa dia cakap?” soalnya dengan
senyuman meleret.
“Apa dia cakap?”
“Aku baca ya. Beritahu kawan awak tu, on la YM tu.
I miss her so much. Betulll. Tak tipu… and, dia juga suruh
kau buka e-mel. There is something for her. Special for her!”
Aku termangu. Degup jantung tiba-tiba terasa
kencang. Tiba-tiba juga wajahku terasa membahang.
Berderau darahku mendengar kata-kata yang dibaca oleh
Sharifah. Kalau macam ni, boleh cair balik hatiku. Janganlah
buat aku macam ni, wahai Charming. Aku memandang wajah
Sharifah.
Sharifah mengangkat kening bersama senyuman
nakal.
Aku resah sendiri. Nak mengalah atau nak teruskan
perjuanganku untuk lupakan dia?
“So?”
“Kau cakap kat dia, aku tak boleh nak online. PC
aku problem.” Akhirnya aku memberi alasan.

Sharifah tersenyum.
“Lantak kaulah! Satu hal, jangan lupa buka e-mel
kau. Aku nak juga tengok apa yang special sangat tu!”
Aku mencebik. Malas melayan kata-kata Sharifah.
Padahal saat itu, hatiku memberontak ingin bersembang
dengan Charmingku. Tidak! Aku mesti kuat!

7 comments:

nizskyhigh said...

eh bkn charming awk la adiya..charming sy tuh!! hahahaha

iya_adirah said...

ade brape bab erk novel ni..??

nisahhan said...

citer ni mcm my life story wiff my ehem..
hehheeeeeee

anne said...

nak sangat dapat charming macam 2!!!nak3!!!huk3..

Anonymous said...

best giler ar jln citer dia..
hehe...senyum je memanjang...huhu
enjoy...charming...

Faradhelres Atyrah said...

hadoiiiiii..best nyer novel ni!ohhh my charming

haera said...

npe jual mahal sangat. egoissssssssssssss!

Post a Comment

Pembelian Secara Online

Anda Boleh membeli secara online melalui ((klik disini))