.
Biarlah YM Berbicara - Bab 5 3:29 PM

DI mejaku, aku buat-buat sibuk.
Renungan tajam Sharifah,
kucuba buat tidak tahu. Aku
tahu Sharifah masih tidak berpuas hati denganku. Sejak dua
hari lalu. Sejak kuceritakan tentang keterlupaan janjiku pada
Charming. Padahal aku memang tidak sengaja. Memang
betul-betul lupa. Takkan dia tak boleh terima langsung
alasanku itu? Alamak, dia datanglah. Aku cepat-cepat
membuka fail Purchasing. Buat-buat sibuk meneliti senarai
creditors. Sharifah memeluk tubuh di hadapanku. Tercegat
bagai bos nak marah staf bawahan. Perlahan aku mengangkat
muka.
“Dah call belum?” soalnya tanpa memberi salam.
Aku bersandar ke kerusi. “Kan aku dah call hari tu.
Dia off handphone dia. Nak buat macam mana? Dia tak
seriuslah tu.”
“Itu hari Sabtu lepas, sekarang dah Isnin. Call la
dia.”
Aku termenung. Mencari-cari akal untuk mengelak
daripada terpaksa akur pada arahan Sharifah. Tatkala itu juga
pandanganku berlaga dengan wajah Encik Firdaus yang
serius.
Aku melihat jam di dinding. Hampir sebelas pagi.
Lambat pula Encik Firdaus masuk ke pejabat hari ini. Muka
pun serius semacam. Takut pula aku tengok. Sudahnya,
pandanganku segera kualihkan, menghadap wajah Sharifah
yang tidak begitu ceria hari ini. Pun serius juga. Agaknya hari
ni, hari muka serius sedunia kut. Aku tersengih. Kelakar
dengan lawakku sendiri.
“Diya! I’m talking to you. Kau dah call dia belum?”
soal Sharifah dengan suara sedikit tinggi.
Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Apalah
yang hendak kukatakan pada gadis ini?
“Aku rasalah, dia ni mesti dah kahwin. Yalah… cuba
kau fikir, kenapa dia off telefon? Pasal tukan weekend. Dia
mesti spend time dengan famili dia. Tak nak terkantoilah tu.
Betul tak apa aku cakap? Dia tu cuma nak permainkan aku
aja!” Akhirnya aku mendapat idea paling logik untuk
diberikan pada Sharifah. Untuk mengelak daripada arahan
Sharifah.
“Banyaklah kau punya kahwin. Berapa kali kau call
dia?”
Perlahan aku mengangkat jari telunjuk.
Menunjukkan isyarat satu bersama senyuman kecut. Sharifah
ni, kalau dah marah, takut pula aku tengok.
“Sekali? Hari Sabtu tu ajalah kau call dia? Lepas tu?”
“Aku call dia off. Jadi takkan aku nak call lagi. Dia
tak nak diganggulah tu. Mesti dia dengan anak isteri dia tu.
Dia berbahagia di sana, kau marah-marah aku kat sini. Tak
adil tahu tak?”
“Yalah. Kau sepatutnya call dia. Minta maaf.
Masalahnya kau dah janji dengan dia. Jadi, kau tak patutlah
buat dia macam tu.”
“Aku dah call kan? Lagipun aku bukan sengaja.
Memang aku terlupalah. Aku sembang dengan mak aku
dekat dua jam tau. Mana aku tak lupa. Bukan salah aku. Dia
pun tak ada telefon kau, tanyakan pasal aku. Itu
menunjukkan yang dia memang tak serius dengan aku. Yang
kau pula, janganlah marah aku sampai macam ni sekali.
Kaukan kawan aku. Bukan kawan Si Charming tu.”
Sharifah mengeluh perlahan. Mungkin amarahnya
sudah sedikit kendur.
“Ego juga kau ni ya? Tak nak beralah. Kalau macam
ni, aku pun tak tahu nak cakap apalah. Suka hati kaulah Diya.
Janji kau bahagia!” katanya macam orang merajuk.
Aku tersengih. Mungkin betul kata-kata Sharifah
itu. Berat hatiku untuk membuka langkah pertama.
Sebenarnya bukan aku ego. Tapi, aku malu.
“Rancak nampak. Tak ada kerja ke?”
Teguran itu membuatkan aku dan Sharifah samasama
terkejut. Encik Firdaus tercegat di belakang kami. Sejak
bila pula dia di situ? Tadi aku tengok sedang berbual dengan
Mira. Aku tersengih. Sharifah pun sama. Alamak! Kantoi
dengan bos la…
“Ada Encik Firdaus. Tapi, semua dah siap,” jawab
Sharifah sambil tersenyum panjang.
Encik Firdaus turut tersenyum.
Aik! Tadi bukan main serius lagi mukanya. Bercakap
dengan Mira, sikit pun tak senyum. Sekarang, bukan main
manis pula senyumannya. Pelik betullah bos aku ni. Tapi,
kalau dia senyum macam ni selalukan, bagus. Ceria sikit
pejabat ni. Aku tersenyum dalam diam.
“Yes, Diya? Anything to share?” soal Encik Firdaus
sambil menikam mataku dengan renungannya yang redup.
Aduhai, lupa sekejap aku pada Charming. Aku tersenyum
sambil menggeleng. Apalah hati ni. Cepat sangat tergugat. Hi
hi hi.
“Tak ada apa-apalah encik,” sangkalku.
“Orang… kalau senyum sorang-sorang, there’s
must be something. Adalah yang buat hati senang tu ya?”
Aku cuma tersengih.
Encik Firdaus pula menyambung senyum sebelum
berlalu.
“Berborak boleh. Tapi, kerja kena jalan tau.” Dalam
lembut, sempat dia bahasakan aku dan Sharifah.
Hampeh betul! Aku mencebik.
Sharifah pula tersengih.
“Ini semua kau punya pasal. Kau ajak aku sembang
pasal Charming time kerja macam ni, kenapa?” ujarku setelah
bayang Encik Firdaus menghilang.
Sharifah tergelak kecil sambil berlalu ke mejanya.
“Tapi, aku peliklah. Semenjak dua menjak ni, dia
selalu muncul tiba-tiba kat belakang kau. Kenapa ya?” soal
Sharifah sambil memandangku hairan.
“Kau nak aku jawab ke soalan tu?”
Sharifah mengangguk.
Baru mahu membuka mulut, tiba-tiba Window
kesayanganku muncul di skrin komputer. Mana satu nak buat
dulu ni? Jawab soalan Sharifah atau baca pesanan Charming?

“Kenapa?” soal Sharifah sekali lagi.
Aku berpaling padanya.
“Kau tahu tak suara kau tu, sampai pak guard kat
guard house tu pun boleh dengar tahu tak? Mahu dia tak
datang senyap-senyap macam tu. Nasib baik dia sound dalam
lembut. Kalau tak, buat malu aja tau.”
“Ya ke? Aku rasa suara aku tak ada la kuat sangat…”
“Kau yang perasan suara kau tak kuat. Padahal satu
office ni boleh dengar suara kau yang merdu tu.”
Sharifah termangu seketika. Aku tersenyum
melihat gelagat Sharifah yang sedikit blur. Suka aku lihat
wajah dia macam tu. Cute. Kemudian mataku teralih ke
Window Charming.
Charming: Hai sayang… I dapat message U. Sorry I
memang offline kalau weekend.
Aku termangu sambil menongkat dagu.
Mungkinkah betul telahanku tadi? Entah-entah dia dah
kahwin. Sebab tu dia matikan telefon dan sebab itu jugalah
dia tidak melayari YM. Hatiku tiba-tiba jadi tidak enak. Apa
akan jadi kalau aku jatuh cinta pada suami orang. Tidak
mungkin! Aku tidak mahu bercinta dengan suami orang.
Charming: I spend masa untuk mummy I. Tak
boleh buat benda lain. Weekend is just for her.
Yelah tu! Untuk mummy ke untuk isteri? hatiku
berdetik tiba-tiba.
Charming: I belum kahwin la. Tahu apa ada dalam
kepala U tu. Sebab belum kahwin la, masa weekend cuma
untuk dia.
Wajahku terasa membahang. Dia tahu apa yang aku
fikir? Dia ni, orang ke hantu? Ini yang buat aku seriau ni.

Charming: U? Ada ke tak tu?
Ugly Betty: Ada.
Charming: Naper diam?
Ugly Betty: Tak ada apa-apalah!
Charming: Kata nak miss call. Tak ada pun...
Ugly Betty: Kan I dah minta maaf. Tak sengaja. I
betul-betul lupa.
Charming: Lupa? Bergayut dengan pakwe ke?
Ugly Betty: Mak I la. Lepas I cakap dengan U, mak I
call. Sembang dengan dia sampai dua jam lebih. Lepas tu,
terus lupa. So sorry!
Charming: Tak apa. But U know something?
Ugly Betty: ?
Charming: Lepas I cakap ngan U mlm tu, I got one
miss call. I thought it was U.
Aku senyum. Siapalah yang miss call tu? Rasa
kurang senang tiba-tiba menyelinap di hati. Ada rasa marah
pada orang yang buat miss call tu. Cemburu ke ni? Ish!
Takkanlah.
Ugly Betty: Then?
Charming: I returned the call. And, it was a
disaster, U know…
Keningku berkerut. Disaster? Macam teruk saja
bunyinya. Apa yang disaster tu? Jemariku pantas menaip.
Ugly Betty: Disaster?
Charming: Ya. Rupa-rupanya pompuan Indon.
Salah nombor. Satu malam dia ganggu I. Lastly, I switched
off my phone.

Oh… Patutlah aku telefon tidak dapat. Takutkan
perempuan Indon rupanya. Aku tergelak kecil. Penakut juga
orangnya.
Charming: Apa gelak2?
Jemari segera melekap di bibirku. Misteri betullah
dia ni. Macam tahu semua yang aku rasa. Macam tahu semua
yang aku buat. Menakutkan betul!
Ugly Betty: Patutlah saya call tak dapat.
Charming: Berapa kali U call? Bila?
Ugly Betty: Ada la. Tapi, U off.
Charming: I off malam tu jer. Lepas tu I on my
handphone.
Ugly Betty: Hi hi hi...
Charming: Sekali cuba saja ye? Lepas tu, terus
diam. Tak tunjuk efforts yang baik pun nak kawan ngan I.
Tapi, tak apa... I x kisah. Sebab I akan tunggu U sampai U sudi
nak keluar ngan I... & sampai U sudi terima I sebagai teman
hidup U.
Ugly Betty: Yelah tu. Entah2 U ni dah ada gf. Saja
nak main2kan I.
Charming: Terserah pada U. Tapi, I’m very sure
about my feeling.
Aku tersenyum sendiri. Yalah tu. Susah pula hendak
percaya. Tapi, dalam tak percaya itu jugalah hatiku tergoda.
Dalam tak percaya itu jugalah, aku asyik membuai perasaan.
Charming: So, bila kita nak jumpa?
Aku kecut. Keasyikan tadi hilang tiba-tiba.
Kenapalah soalan ini yang diulang-ulang? Kalau tidak jumpa
tidak boleh ke? Aku senang berkawan dengan cara ini. Aku
lebih senang kalau tidak perlu bertemu dengannya. Aku lebih
selesa berhubung tanpa mengenalinya. Itu lebih membuat
aku berasa selamat. Bimbang untuk rapat dengan lelaki.
Bimbang nanti berulang peristiwa hitam yang hampir
menggelapkan hidupku. Yang membuat aku serik untuk
mengenali insan bergelar lelaki. Tapi, kenapa dengan
Charming, hatiku boleh lembut. Mungkinkah kerana aku
cuma mengenalinya di dunia maya? Mungkinkah itu
sebabnya?
Charming: Setiap kali tanya soalan ni, mesti xde
reply.
Ugly Betty: Hmmm... Tengoklah dulu.
Charming: I x kisah. U ambiklah sebanyak mana
masa yang U nak. I boleh tunggu.
Aku tersenyum kecil. Betul ke dia sanggup tunggu?
Mana ada lelaki macam tu di dalam dunia ini? Sanggup
tunggu perempuan yang dia sendiri tidak pernah jumpa dan
tidak pernah kenal.
Charming: K la. I ada meeting pas ni. Gtg. Next
time kita sambung. Tapi, jangan lupa call malam ni. I tunggu.
And, make sure U x lupa lagi.
Ugly Betty: Insya-Allah.
Charming: I tunggu. Bye.
Ugly Betty: K.
Aku termenung. Nampaknya malam ni, aku tidak
boleh lagi mungkir janji. Window milik Charming aku tutup
perlahan. Perlahan juga aku mula menongkat dagu. Mula
melayan perasaan.
Hish! Tak boleh berangan di sini. Banyak lagi kerja
lain yang harus diselesaikan. Nak layan perasaan, tunggu

sampai rumah. Di sini, tempat kerja. Aku menghela nafas.
Mencari semangat baru untuk meneruskan kerja. Terputus
bicara dengan Charming pasti buat aku hilang semangat.
Kalau boleh aku ingin berbicara dengannya sehingga ke
akhirnya. Tapi tukan mustahil.
“Aik, lain macam aja? Tiba-tiba hilang semangat.
Monyok aja aku tengok. Kenapa?” Sharifah bertanya tibatiba.
Aku sengih. Ketara sangatkah perubahan wajahku?
“Tadi Charming online.”
“Okey la tu. Dia cakap apa?”
“Dia tak marah pun. Malam ni dia suruh aku call
dia,” ceritaku bersama senyuman yang meleret.
“Amboi! Bukan main panjang senyum. Suka hatilah
tu. Kali pertama aku tengok kau senyum bila cakap pasal
lelaki. Bertuah betul Charming tu ya. Macam manalah
agaknya orang yang dah berjaya mencuri hati Adiya Fatiha
ni?”
Aku tersenyum lagi. Tiba-tiba rasa senang diusik
begitu. Ish! Kenapa tiba-tiba jadi macam ni ya? Telefon
bimbitku menjerit tiba-tiba. Mengalih perhatianku seketika.
Segera tanganku mencapai telefon di atas meja. Melihat
siapa gerangan pemanggilnya. Nombor baru yang tidak aku
kenali. Siapa pula ni?
“Helo?”
“Assalamualaikum, Tiha.”
Aku tergamam. Tidak mungkin. Hanya sorang
sahaja manusia yang panggil aku dengan panggilan itu.
Tidak mungkin dia. Mana dia dapat nombor aku? Tidak!
“Tiha?”

“Waalaikumussalam,”
“Ingat abang?”
“Mana abang dapat nombor ni?” soalku dengan
suara sedikit bergetar.
“Mak Tiha bagi.”
Habislah aku kali ni. Kenapalah dia muncul lagi?
Ingatkan aku tak akan jumpa lagi dengan lelaki ini.
“Kenapa tak balik masa kenduri kesyukuran abang
hari tu?”
“Sibuk. Tak dapat cuti,” jawabku dengan nada
dingin. Terdengar tawa di hujung talian. Tawa yang buat aku
menyampah.
“Macam manalah rupa girl abang sekarang?
Rindulah. Abang datang jumpa nanti. Okey?”
“Tak payah. Lately, saya sibuk la.”
“Abang datang nanti. Rindu sangat kat Tiha. Enam
tahun tak tengok muka comel ni.”
Aku kaku. Diam mendengar kata-kata itu. Rasa
menyampah pada kata-kata itu tetap sama dengan rasa
menyampahku enam tahun dahulu.
“Okey la… saya banyak kerja ni.”
“Okey, kita jumpa nanti. Abang sekarang pun, kat
Shah Alam.”
Talian segera kumatikan. Telefon bimbit kucampak
ke meja secara spontan. Dia kat Shah Alam? Tidak! Aku tidak
mahu dengar berita seburuk ini. Lebih-lebih lagi pada aku
menikmati kebahagiaan bersama Charming. Tidak mungkin.
Kenapa dia tidak bermastautin saja di Australia? Mengapa
dia perlu pulang ke sini dan mengganggu hidup aku lagi?

“Kenapa Diya? Macam ada yang tak kena aja.”
Aku pandang wajah Sharifah. Mesti dia perasan
perubahan wajahku.
“Abang Kamal,” jawabku sepatah.
Riak wajah Sharifah nampak terkejut.
“Abang Kamal call ke?” soalnya dengan nada terkejut.
Aku mengangguk lemah.
“Abang Kamal? Bila dia balik? And mana dia dapat
nombor telefon kau?”
Aku mengeluh bersama dengan muka yang cukup
gelisah. “Mak aku bagi.”
Sharifah turut mengeluh panjang.
“Apa aku nak buat Sherry? Dia cakap dia ada kat
Shah Alam sekarang. Aku tak sukalah macam ni…”
“Relakslah. Janganlah menggelabah.”
“Aku takut… aku tak nak jumpa dia. Kalau macam
ni, aku nak resignlah. Aku nak balik kampung. Tinggal
dengan mak aku. Aku tak nak jumpa dia… aku tak nak
tengok muka dia.”
“Kau ni… cakap macam budak-budak pulak.
Janganlah gabra sangat. Kau bukan macam dulu lagikan?
Aku yakin kau boleh berdepan dengan dia.”
“Aku tak nak tengok muka dia. Aku menyampah!!!”
“Sudahlah tu… cuba bertenang.”
Aku pandang wajah Sharifah. Dia boleh suruh aku
bertenang? Bagaimana aku hendak bertenang kalau
dibuatnya tiba-tiba dia tercegat di hadapanku? Aku
mengeluh berat. Gusar memikirkan hati esok yang belum
pasti kesudahannya.

4 comments:

Anonymous said...

cbowk la kmal too.......
eeeiiii....
gram tol

GrEEn-VeinEd wHitE said...

apa kamal da wat kt diya ea..

Khatimah Cinta said...

best nyer jd mcm diya 2 arn...ade org syg kt dye..sanggup tunggu dye...

jee said...

suka diaolog last tue..lawaklah diya nie

Post a Comment

Pembelian Secara Online

Anda Boleh membeli secara online melalui ((klik disini))