.
Biarlah YM Berbicara - Bab 9 3:17 PM

ADIYA… datang jumpa saya
sekejap!” Suara Kak Lisa
memanggilku di interkom.
Aku mengerutkan kening.
“Okey!” jawabku sepatah. Fail di hadapanku, aku
tutup perlahan. Ada apa hal Kak Lisa nak berjumpa
denganku? Hati digaru sedikit rasa pelik.
“Sherry, aku pergi jumpa Kak Lisa kejap. Kalau
Johan datang bagi P.O, kau tolong filing terus dalam fail ya.
Nanti, misplace pulak!”
“Yalah!” Sharifah menjawab sepatah sambil
matanya melekat ke skrin komputer. Tekun key in invoices
yang berlambak-lambak di tangannya.
Aku terus melangkah ke arah meja Kak Lisa.
Melihat aku, dari jauh lagi senyuman manis sudah terukir di
bibir wanita itu. Melihat riak wajahnya yang serius, pasti
semua orang akan menyangka Kak Lisa seorang yang
sombong. Barangkali karisma sebagai seorang setiausaha
yang begitu elegan, membuatkan Kak Lisa kelihatan sedikit
angkuh. Tetapi, sebenarnya wanita ini seorang yang baik hati.
“Kenapa akak nak jumpa saya?” soalku sebaik
sahaja tiba di mejanya.
Kak Lisa tersenyum.
“Come… masuk bilik Encik Firdaus kejap. Tak
selesa bercakap kat sini, kan?”
Pulak! Apa perkara yang hendak dibincangkan ni?
Kak Lisa mengangkat punggung, melangkah
bergaya ke bilik Encik Firdaus.
Aku cuma mengekori dari belakang. Pintu bilik
dibuka perlahan. Kak Lisa memberi isyarat supaya aku masuk.
Aku akur. Tiada sesiapa di dalam.
“Encik Firdaus dengan ayahnya,” beritahu Kak Lisa
sambil menutup daun pintu.
Aku tersenyum. Dengan Tuan Pengurus Besar ruparupanya…
“Duduklah,” pelawa Kak Lisa sambil melabuhkan
punggung ke sofa yang empuk.
Aku turut melabuhkan punggung di hadapan Kak
Lisa.
“So, macam mana?” soal Kak Lisa sambil
memandang wajahku.
“Macam mana? Macam mana apa?” soalku sedikit
hairan.
Kak Lisa mengeluh perlahan. Wajahku ditatapnya
lama. “Lupa ke… buat-buat lupa ni? Apa yang saya cakap hari
tu la…”
Aku termenung seketika. Cuba mengingati semula
apa yang pernah Kak Lisa cakapkan padaku. Rasa-rasanya
tidak ada apa yang penting. Cuma pasal cadangan Encik
Firdaus. Tetapi, aku rasa cadangan itu hanya cadangan mainmain
saja. Mustahil Encik Firdaus serius.
“Apa ya? Rasanya macam tak ada kut. Atau… saya
lupa kut kak?”
“Memang you lupa. Pasal permintaan Encik Firdaus
tu la. You tak fikirkan keputusannya ke?”
“Serius ke kak?”
“Laaa… kalau tak serius, buat apa saya beritahu
you? Dia ada bagi I a few names. No! Actually dia cuma
cadangkan nama you aja.”
“Tak naklah saya kak. Saya mana tahu semua tu.”
“Dia yakin you boleh, Diya. Sebab tu dia cadangkan
you. You tak payah risaulah. I yakin you boleh buatlah. Bukan
susah pun!”
“Dah tu… kerja saya sekarang ni, macam mana?”
“Sharifah will take over your position. So, what do
you think?”
Aku resah. Macam mana ni? Wajah Kak Lisa
kupandang tanpa berkelip. “Tapi… saya tak yakinlah. Carilah
orang lain. Tak naklah saya!”
Kak Lisa mengeluh perlahan.
“Cuba jangan pandang rendah pada diri sendiri.
Nothing is imposible as long as the passion is here,” Kak Lisa
bersuara sambil tangannya menyentuh dada.
“And… confident is here…” sambungnya sambil
meletakkan pula jemarinya di kepala.
Aku tersengih. Sengih yang kurang menjadi. Ada
rasa resah dan risau yang mengganggu ketenteraman jiwaku
saat ini. Bicara Kak Lisa yang tidak ubah seperti pakar
motivasi, gagal memberi perangsang padaku. Sudahnya aku
hanya mampu menggaru kepala yang tidak gatal.
“Kenapa saya? Carilah staf baru… yang lebih elok
qualificationnya. Lagipun ni bukan bidang saya.”
“Itu you kena tanya Encik Firdaus. Saya tak tahu
kenapa you yang jadi pilihannya.”
Aku tersenyum kelat. Bunyi daun pintu ditolak,
menarik perhatianku. Aku menoleh.
Encik Firdaus melangkah masuk bersama
senyuman menawan yang menguntum di bibir.
Aku kembali menghadap muka Kak Lisa. Senyum
Encik Firdaus yang menjadi igauan setiap staf wanita bujang
di kilang ini, langsung tidak kubalas. Isyarat untuk membalas
senyum itu tidak sampai ke otakku. Saat ini, otakku hanya
buntu mendengar bicara Kak Lisa. Juga buntu dengan
keputusan Encik Firdaus.
“Mengganggu ke?” soalnya sambil melangkah ke
mejanya.
Kak Lisa tersenyum manis.
Aku tidak bereaksi apa-apa. Mengganggu apanya...
inikan bilik dia. Sempat pula aku mengomel di dalam hati.
“I dah tak tahu macam mana nak pujuk your girl
ni,” ujar Kak Lisa selamba.
Aku ternganga. Your girl? Tidak silap dengarkah
aku? Apa maksud kata-kata Kak Lisa tu? Aku? Encik Firdaus’
girl? Ishhh, jangan perasan Adiya Fatiha. Aku cuma tunduk
memandang meja kaca di hadapanku tatkala Encik Firdaus
tergelak mendengar aduan Kak Lisa. Semakin hari, terasa
gelagat Encik Firdaus semakin menggerunkan. Mengelirukan.

Bak kata cewek Indonesia, bisa-bisa gue jatuh cintak nih.
Hishhh! Misterinya bos aku ni…
“Kenapa Diya? Apa yang awak fikirkan?” Encik
Firdaus bertanya sambil menyusun beberapa fail di mejanya.
Setelah mejanya agak kemas, dia melangkah mendekati aku
dan Kak Lisa.
Aku masih dengan kebuntuanku. Manalah aku ada
jawapan untuk soalan Encik Firdaus itu.
“Tell me. What is the problem?” soal Encik Firdaus
sambil melabuhkan punggung di hadapanku.
Aku tunduk. Agak rimas dengan situasi ini.
Sekarang aku tidak ubah seperti pesalah di hadapan Kak Lisa
dan Encik Firdaus.
“Lisa akan ikut suaminya ke Sarawak. So, I need
somebody untuk isi jawatan dia. Saya cadangkan nama awak.
Setuju?” Encik Firdaus kembali mengulangi kata-kata Kak Lisa
beberapa hari lalu.
Aku mengangkat muka. Mata Encik Firdaus tepat
menikam mataku. Membuat aku kelu seketika. “Saya… saya
tak tahu kerja ni.”
“Lisa will supervise you. Until the end of the
month.”
“Tapi… saya bukan dari bidang ni, Encik Firdaus.”
“Business. But you did very well in account. So
saya yakin awak boleh ambil tugas Lisa juga.”
“Tempat Sharifah macam mana pulak?”
“Sharifah memang account degree holder. So, I
think there should be no problem. Tempat Sharifah sekarang,
kita akan buka vacancy for account assistant. Settled.”
Senangnya keputusan yang Encik Firdaus ambil.

Kak Lisa senyum sambil menjongket bahu padaku.
Ini bukan tawaran, ni dah seperti keputusan muktamad.
“Tak boleh cari calon yang lebih layak ke, Encik
Firdaus?” Aku mencuba untuk kali terakhir. Mencuba untuk
menolak tawaran Encik Firdaus itu.
“I’m afraid not. So, this is final decision. Okay?”
Aku tunduk. Mana aci! Ini dah kes paksa ni. Hish!
boleh ke orang macam aku ni, nak jadi setiausaha? Aku
buntu. Rasa macam nak pecah kepala fikir alasan untuk
menolak tawaran ini. Setiap alasan yang diberi, ada sahaja
hujah untuk Encik Firdaus sangkal. Hendak bagi lebih-lebih
karang takut Encik Firdaus melenting pula.
“Diam… tandanya setujulah tu ya?”
Aduh! Encik Firdaus ni bergurau pula dia. Aku
tersenyum kelat.
“Kalau dah yang empunya diri setuju, senanglah
cerita.” Kak Lisa pula menyampuk ala-ala mak cik-mak cik
pergi meminang.
Betul-betul sejiwa bos dengan setiausaha ni! Geram
pula aku melihatnya.
Kak Lisa tersenyum panjang.
Encik Firdaus turut tidak kering dengan senyuman.
“So, esok Lisa akan terangkan tugas-tugas awak.
Okey?” Encik Firdaus bersuara lagi sambil bersandar ke sofa.
Santainya dia… aku juga yang resah dan tidak puas hati.
“Adiya Fatiha?”
Aku mengangkat muka. Kemudian mengangguk
perlahan bersama sekuntum senyuman paksa.
“Good! So, Lisa… boleh?”

Kak Lisa tersenyum sambil mengangkat bahu. “I,
no problem. Anytime!”
“So, let end up the discussion. You may go now.
And, tolong panggil Sharifah. Saya nak jumpa dia,” ujar Encik
Firdaus sambil mengangkat punggung.
Aku dan Kak Lisa turut bangun dari sofa.
“Terima kasih Encik Firdaus, saya keluar dulu,” ujarku
berbasa-basi. Masih geram dengan keputusan Encik Firdaus
yang sedikit memaksa.
Encik Firdaus tersenyum sambil mengangguk
perlahan.
Aku mengatur langkah keluar. Meninggalkan Kak
Lisa yang masih berbicara sesuatu dengan Encik Firdaus. Laju
kaki kuhayun ke mejaku. Duduk seketika untuk mencari
ketenangan. Nafas kutarik perlahan-lahan.
“Kenapa ni?”
Aku berpaling sebaik sahaja mendengar soalan
Sharifah. Dia memandangku dengan pandangan hairan. Aku
menggeleng sambil membetulkan duduk.
“Encik Firdaus nak jumpa kau,” ujarku acuh tidak
acuh.
“Apa? Buat apa dia nak jumpa aku?”
“Laaa… manalah aku tahu. Kalau nak tahu, pergilah
jumpa dia.”
“Hangin pulak dia. Jealous ke sebab Encik Firdaus
nak jumpa aku?” Sharifah bertanya dengan suara mengadaada
yang dibuat-buat.
Aku mencebik. “Tak kuasa aku nak jealous.
Cepatlah... dia tunggu kau tu!”

Sharifah tersengih sambil bangun dari kerusi. “Aku
pergi ni. Ada nak pesan sesuatu ke? Nak kirim salam ke…
kirim rindu ke…”
Aku jelirkan lidah sambil menjeling.
Sharifah tergelak riuh.
“Pergilah cepat!” ujarku tatkala melihat Sharifah
masih malas-malas bergerak.
“Yalah. Nak pergi la ni!”
Aku tersenyum kecil melihat Sharifah yang
terkedek-kedek berlalu ke bilik Encik Firdaus. Tingkah
Sharifah menghilangkan sedikit rasa tidak puas hati yang
menghimpit jiwa saat ini. Sharifah hilang darpada
pandangan. Dan aku kembali bersandar ke kerusi.
Hmmm… mulai esok aku akan belajar bagaimana
untuk menjadi seorang setiausaha. Jawatan sebagai account
executive akan aku serahkan pada Sharifah. Memang aku
tahu Sharifah layak, sebab dia memang lebih berpengetahuan
di dalam bidang ini. Dia menjadi pembantu aku pun, sebab
aku yang rekomenkan dia ke sini. Jadi, takkan dia nak ambil
alih kerja aku kut. Terpaksalah dia terima juga jawatan
account assistant tu.
Aku mengeluh lagi sambil memandang skrin
komputer. Charming pun tiada untuk aku sejukkan hati ini.
Aku nak telefon dia? Ish! Tak adanya… biar dia yang telefon
aku. Aku tidak boleh telefon dia. Telefon bimbit, kucapai.
Walau mindaku tidak mahu, tetapi hati ini terasa ingin
mendengar suaranya. Rindu padanya.
Oh… Charming. Tiba-tiba hilang marahku pada
Encik Firdaus. Timbul rasa rindu pada buah hati mayaku itu.
Telefon… tidak… telefon… tidak? Telefon di genggaman
kuletak semula atas meja. Rindu tapi malu.

Sudahnya aku cuma menongkat dagu di meja.
Mengharapkan Charming yang menghubungiku. Tapi, aku
tahu itu mustahil. Charming tidak akan menghubungiku kala
waktu siang begini. Siang untuk YM. Malam kita bersembang
di telefon. Itulah yang Charming suarakan satu ketika dulu.
Aku iakan sahaja. Itu lebih baik daripada dia mengajak aku
berjumpa dengannya.
Deringan telefon bagaikan mengetahui aku sedang
menunggunya. Segera kucapai. Senyum yang baru ingin aku
ukir, padam tiba-tiba. Bukan insan yang aku nanti-nanti.
Abang Kamal! Apa lagi yang dia mahu?
Aku berkira-kira… haruskah aku jawab
panggilannya itu? Sudah beratus kali dia menghubungiku.
Sudah berpuluh rasanya pesanan ringkas yang aku terima.
Semuanya tidak aku layan. Tetapi, lelaki ini seolah-olah tidak
tahu jemu. Terus sahaja berusaha untuk mendapatkan aku.
Betul-betul membuat aku rimas!
Aku diam seketika, menanti telefonku penat
menjerit. Namun, nampaknya ia tidak tahu penat. Perlahan
aku menjawab panggilan itu. Telefon kudekatkan ke telinga.
“Helo…”
“Helo Tiha. Kenapa buat abang macam ni?”
Terdengar suara Abang Kamal sedikit sayu. Namun,
hatiku bagaikan batu saat itu. Tiada langsung rasa simpati
mendengar suaranya yang sedih itu.
“Abang nak apa lagi? Kan saya dah jelaskan sejelasjelasnya
pada abang. Abang, tolonglah faham. Saya tak suka
abang terus kacau saya macam ni!”
“Abang tak boleh lupakan Tiha. Sedetik pun abang
tak pernah lupakan Tiha. Sejak sembilan tahun dulu,
sehinggalah hari ini. Berilah abang peluang, Tiha. Abang
akan buktikan abang boleh menjadi pelindung Tiha,” ujarnya
lirih.
“Pelindung tidak akan sesekali cuba memusnahkan,
bang!” Sinis sindiran yang aku tiup ke telinga Abang Kamal.
Terdengar Abang Kamal mengeluh lemah.
“Tiha berdendam dengan abang. Tolonglah. Berilah
abang satu peluang untuk abang tebus segala kesilapan
abang dulu. Peluang pertama dan terakhir. Sebab Tiha tidak
pernah beri satu peluang pun pada abang.”
“Abang… berapa kali saya nak cakap benda yang
sama ni? Abang tak bosan ke dengar saya cakap benda yang
sama saja pada abang? Saya tak ada apa-apa perasaan pada
abang. Kalau dulu, ya. Saya sayangkan abang sebagai abang
saya. Tapi, selepas apa yang berlaku, rasa sayang tu dah
hilang. Cuma ada rasa sebal dalam hati ni. Jangan sampai
rasa sebal tu bertukar jadi benci pula!”
“Tolong jangan cakap macam tu Tiha. Abang betulbetul
sayangkan Tiha. Tak ada perempuan lain kat dalam hati
abang. Kucar-kacir hidup abang kalau Tiha terus buat abang
macam ni. Dan abang tidak mahu rasa sayang sebagai abang.
Abang mahu cinta Tiha…”
Aku mengeluh panjang. Kenapalah aku ditakdirkan
mempunyai seorang sepupu yang tidak reti bahasa seperti
Abang Kamal?
“Saya nak letak phone ni. Saya ada banyak kerjalah
bang. Minta maaf banyak-banyak. Abang tak boleh paksa
semua orang untuk ikut kata-kata abang. Setiap orang ada
jalan hidup masing-masing. Assalamualaikum!”
Belum sempat Abang Kamal menjawab, talian
sudah aku matikan. Sesekali terfikir juga, tegarnya aku
membuat Abang Kamal begini. Namun, peristiwa itu
membuat rasa marah membasuh segala simpati yang ada.
Tiada simpati untuk insan bernama Mohd Kamal Hafri.
Telefon terus aku matikan sebelum ada lagi
panggilan daripada lelaki itu. Bersama wajah yang sedikit
masam, aku pandang Sharifah yang berjalan sambil tersengih
panjang. Suka hati dengan perkhabaran daripada Encik
Firdauslah agaknya.
“Hei, kenapa masam macam susu basi ni?
Senyumlah sikit,” ceria suara Sharifah sambil melabuhkan
punggung ke kerusinya.
Aku senyum sedikit.
“Kau tahu apa yang Encik Firdaus beritahu aku?”
soalnya bersama senyuman yang cukup lebar.
“Tahu. Congratulations!”
Sharifah tersenyum.
“Terima kasih. And congratulations to you too.
Selamat bersama-sama dengan Encik Firdaus.”
Aku mencebik.
“Aik? Tak suka ke?”
“Memanglah aku tak suka. Ada ke aku nak jadi
secretary? Tak match langsung! Lainlah kalau aku ni, macam
Kak Lisa tu. Cantik… tinggi... seksi… bergaya… elegan…
semuanyalah! Perfect macam tu, bolehlah jadi secretary. Ini,
macam aku ni nak jadi secretary? Jalan pun kengkang… nak
jadi secretary. Benci betul aku dengan Encik Firdaus ni!”
Sharifah tergelak besar mendengar bicaraku. Entah
apa yang menggeletek jiwanya, aku pun tak tahu.
“Kau? Jalan kengkang? Ha ha ha… Kau ni memang
lawak la Diya. Kut ya pun janganlah over sangat condemn
diri sendiri,” ujar Sharifah sambil menyambung gelaknya.

Amboiii, kelakar sangatlah tu. Sampai siap tekantekan
perut pula minah ni ketawa. Melihat gelaknya aku
sendiri tidak mampu untuk sembunyikan senyumku.
Memanglah kau ni penawar rawanku wahai Sharifah. Sahabat
aku dari alam kanak-kanak sehinggalah sekarang. Satusatunya
sahabat yang paling akrab denganku. Yang
menyimpan semua rahsiaku. Dan aku simpan semua
rahsianya.
“Betullah apa aku cakap. Aku tak sesuai dengan
jawatan tu,” tukasku.
“Kalau tak sesuai, kenapa terima?” balas Sharifah.
“Aku tak terima pun. Tapi, Encik Firdaus yang baik
hati tolong buat keputusan untuk aku. Sepatah alasan aku…
sederet hujah dia. Tak larat aku nak dengar. Last-last
terpaksalah aku cakap aku setuju.”
“Hmmm… nampak sangat Encik Firdaus tu dah
tangkap lentok dengan kau. Dia nak selalu bersama kaulah
tu…”
Aku menjeling tajam. Sharifah ni, pandai-pandai
buat cerita. Karang, tak pasal-pasal jadi gosip pula.
“Kau ni... ke situ pulak. Kak Lisa nak resignlah.
Sebab tu dia perlukan pengganti,” marahku.
“Hmmm… lantak kaulah nak cakap apa. Bagi aku,
itu sajalah sebabnya. And one more thing… kau kena positif
sikit dengan kerja baru kau ni. Jangan buat muka susu basi
macam ni!”
“Macam mana aku nak positif? Aku… Nurul Adiya
Fatiha kena jadi secretary. Macam serba tak kena aja.”
“Apa pulak? Semua kerja sama ajalah. Kau nak jadi
secretary, bukan nak jadi Kak Lisa. Kau tak payahlah
bayangkan kalau kau terima jawatan tu, kau kena jadi macam
Kak Lisa tu. Yang penting kau dapatkan ilmu daripada Kak
Lisa. Then, be yourself.”
Aku mengeluh perlahan. Apa-apa sajalah Sharifah.
“And… tak sabarnya aku nak duduk kat kerusi tu,”
sambung Sharifah sambil panjang muncungnya menghala
ke kerusi yang sedang aku duduki kini.
Aku jegilkan mata. Kemudian jelirkan lidah
padanya. Satu kebiasaan dari kecil yang tidak boleh aku
buang sehingga ke hari ini.
Sharifah tersengih sambil mengangkat kedua-dua
belah keningnya.
“Bukan main lagi kau ya? Mentang-mentanglah
boleh naik pangkat.”
Sharifah masih dengan sengihnya.
Aku tersenyum nipis sambil mengambil getah
pengikat rambut. Rambut ikalku yang melepasi bahu, aku
ikat kemas.
“Abang Kamal telefon tadi.” Aku bersuara perlahan.
Memang aku tidak boleh kalau tidak bercerita pada Sharifah.
“Oh… kau jawab tak?”
Aku mengangguk perlahan.
“Apa dia cakap?”
“Biasalah… rimas aku dibuatnya. Kenapa dia tu tak
faham-faham apa aku cakap ha?”
Sharifah memandang wajahku. Diam seketika.
Barangkali dia tercari-cari perkataan yang sesuai untuk
dilontarkan.
“Perasaan Diya. Bukan senang kita nak lupakan
orang yang kita sayang. Aku yakin Abang Kamal tu terlalu
cintakan kau. Dari kita form five lagi, dah jelas dia cakap dia
cintakan kau. Cuma dia bertepuk sebelah tangan. Tak boleh
nak salahkan dia, kalau dia tak boleh lupakan kau,” ujar
Sharifah tenang.
Aku tunduk mendengar kata-kata Sharifah itu.
Memang kata-kata sahabatku itu ada benarnya. Tetapi,
sampai bila aku harus berhadapan dengan tingkah Abang
Kamal yang tidak pernah tahu jemu memburuku. Sudahnya,
aku termangu sendirian. Susahnya kalau macam ni!

10 comments:

Musafir Kelana said...

bagus

smarty rose said...

benci abang kamal tu!!

Anonymous said...

klau aku jd adiya,aku pun menyampah ngan abg kamal!!!

nAdiya said...

memang gile betul la SI KAMAL tu..org x nk,x yh r pakse..nasib baik ni novel.kalau x,,hish!! ntahlah!

salwikasma said...

ooi jangan kutuk si kamal....mana tau mungkin dia siCharmingnya Diya... mana tau...

h3mo1438 said...

hahaha..
x mungkin abg kamal si charming diya...

Anonymous said...

encik firdaus memang mystery... ksian kt diya sbb kamal pnye psal la... serabut je die tu, org x nk, nk jgk!!!

scha56 said...

sian kat diya...sabar yer...

LizzieB said...

kamal tue dah buat ape sebenarnya kat diya neh..hmm..teruskan pembacaan...yeay!

risya said...

eeeeeeeeee geram tul kat kamal 2 owg da x nak 2 xyah r da pnah wat onar kat owh de ati ag nak tmbat owg tue..
x mlu tul la..
aq t'nye2 spe kah prince charming 2 de kah ia en daus tpi kalo die xkan diya x knal kot..kan da ckap lam hp siap da dngr sora ag..

Post a Comment

Pembelian Secara Online

Anda Boleh membeli secara online melalui ((klik disini))